Bagaimana Memulai Pembicaraan Setelah Percakapan Membeku

Anda akan mudah memulai berbicara kepada seseorang apabila seseorang tersebut membuat anda mudah melakukan pembicaraan dengannya. Berbicara yang mudah adalah dengan orang yang membuat anda mudah melakukannya. Hal yang seriing menjadi alasan mengapa seseorang tidak berani berbicara didepan umum adalah karena factor malu. Kebanyakan dari kita biasanya akan malu bila akan berbicara didepan umum.

Selain datangnya rasa malu itu, kita juga akan didera rasa gugup. Rasa gugup aka menyerang kita saat kita akan memulai sebuah pembicaraan. Kita semua akan cenderung gugup atau paling tidak gugup saat kita berbicara dengan orang-orang yang baru kita temui. Apalagi jika kita baru sekali berbicara didepan umum.

Cara terbaik bagi anda untuk melawan rasa malu dan gugup adalah dengan menempatkan diri anda sejajar dengan siapa yang mendengarkan anda berbicara. Orang yang anda ajak bicara akan semakin menikmati percakapan jika mereka tahu bahwa anda menikmati juga. Walaupu
n para audiens adalah orang-orang yang berderajat lebih tinggi dari anda, anda diharuskan menikmatinya sehingga anda terbebas dari rasa malu.

BAGAIMANA MEMUALAI PEMBICARAAN SETELAH PERCAKAPAN MEMBEKU
Rasa malu hadir apabila seseorang akan berbicara dengan seseorang yang memiliki derajat lebih tinggi dari dirinya. Bayangkan ketika anda seumpamanya dipanggil oleh seorang pejabat tinggi untuk diwawancarai, aka nada perasaan pada diri anda anda takut salah berbicara. Sebagian besar manusia bukanlah dari golongan orang-orang kaya dan berkuasa sehingga mereka memiliki derajat yang tinggi. Kebanyakan manusia lahir bukan dari keluarga yang kaya tetapi dengan pendapatan menengah atau bahkan rendah. Nikmatilah pembicaraan dengan anda mensederajatkan posisi anda, karena kita belum tentu berbicara dengan seorang yang memiliki derajat yang sama.

Janganlah malu, anda janganlah merasa rendah diri dan terintimidasi, rasakan anda dalam suatu tempat dan anda memiliki kondisi yang kurang lebih sama dengan orang-orang mendengar anda.mengingatkan diri anda seperti ini akan sangat membantu anda dalam mengatasi rasa malu. Namun pahamilah, bukan anda saja yang akan merasa malu apabila berbicara didepan umum, bahkan seorang yang terkenalpun dan dia menguasai bidangnya akan merasa malu yang akut ketika dia mendapat tugas untuk berbicara didepan umum.

Kebekuan, ketika anda sudah memulai berbicara anda dan siapa saja yang anda ajak berbicara mungkin akan mengalami masa kebekuan dalam percakapan anda. Saat-saat seperti ini adalah dimana anda diharuskan memecah kebekuan seketika itu, mulailah dengan membuat mereka merasa nyaman, tanyakan kepada mereka tentang diri mereka. Sesuatu hal menyangkut mereka, semua orang suka apabila mereka diajak berbicara mengenai diri mereka sendiri. Dengan demikian anda akan mendapat bahan pembicaraan. Anda akan dianggap seorang yang menyenangkan. Karena orang-orang cenderung menyukai dan sengan jika berbicara tentang diri mereka.

Ya atau tidak, Hindari memberi pertanyaan dengan jawaban Ya atau tidak. Pertanyaan semacam ini adalah pertanyaan yang sangat mematikan perbincangan. Lakukanlah bertanya dengan pertanyaan yang jawabannya mengandung analisa, jika anda tidak ingin topic anda terhenti dan mungkin akan berakhir.

Tariklah pendengar anda kedalam hal-hal yang bersifat substantive, sehingga akan ada penjelasan yang panjang lebar. Sehingga pembicaraan akan terus mengalir.

Jangan gunakan kata Tanya apa, tapi bagaimana. ‘Apa yang anda makan pagi ini?’,’nasi dan daging’. Pertanyaan seperti itu hanya dijawab dengan satu atau beberapa kata saja. ‘Bagaimana menuurt anda makanan yang anda makan pagi ini?’,’hari ini saya memakan nasi dan sedikit daging, menurut saya…’. Kalimat yang anda tanyakan akan mempengaruhhi bagaimana perbicaraan akan mengalir.

Berubahlah dari pasif menjadi aktif, ketika datang masa kebekuan dan diantara anda tidak melakukan suatu hal yang memecahkannya, kalian mungkin sudah diambang berhentinya perbicaraan kalian. Jadilah seorang yang aktif, lakukan pertanyaan terlebih dahulu walaupun topic anda sedikit melenceng dari awal pembicaraan. Rata-rata dari kita jika sedang melakukan pembicaraan akan menunggu lawan bicara kit untuk memulai kembali percakapan. Anda dan lawan bicara anda sama-sama merasakan hal yang sama. Maka anda sebagai seorang yang berposisi mengetahui cara memecah kebekuan dalam percakapan, berubahlah menjadi seorang yang memulai percakapan kembali.

Ketika anda sedang berada didalam sebuah presentasi kelas, anda berposisi sebagai pemateri dan sedang memasuki sesi Tanya jawab, pancing para audiens untuk bertanya jika ternyata mereka tidak ada yang member pertanyaan kepada anda. Ulangi secara signkat sesuatu yang janggal atau sangat menarik dari materi diskusi anda. Dengan cara ini para audiens akan terpancing untuk memulai pertanyaan mereka sekaligus anda telah merubah kondisi dari kebekuan ke masa cairnya suasana.

Pertanyaan yang mudah dijawab, saat anda memulai percakapan dengan seseorang, jangan gunakan pertanyaan yang susah dijawab atau berat untuk dia menjawabnya. Ketika anda akan berbincang dengan teman anda yang baru saja dicerai oleh istrinya dan anda memulai percakapan dengan pertanyaan apakah anda dicerai karena anda telah berselingkuh?, jika mungkin memang benar dia berselingkuh, dia tidak akan serta-merta menjawabnya, ini adalah pertanyaan yang berat untuk dijawab. Anda telah merusak percakapan anda sejak anda memulainya.

Pilihlah kalimat Tanya yang mudah dijawab dan ringan untuk dijawab sebelum anda berbincang menuju perbincangan yang lebih serius. Jangan tiba-tiba anda memaksa sehingga lawan bicara anda merasa tertekan. Tanyakan sesuatu yang saat itu sangat dekat dengannya, mungkin sesutau yang sedang dia pegang.

Share on Google Plus

About hakim punya

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
Post a Comment